Uncategorized

10 Tips untuk Pemula Bordir Jarum Pukulan

10 Tips untuk Pemula Bordir Jarum PukulanSulam jarum pelubang adalah seni serat sederhana, menyenangkan, dan cepat yang bisa Anda pelajari di sore hari. Pada punch needle, Anda akan menggunakan alat punch needle khusus untuk meninju benang ke dalam kain untuk mengisi area desain dengan warna. Ini seperti melukis dengan benang!

10 Tips untuk Pemula Bordir Jarum Pukulan

 Baca Juga : 20 Tips Bordir Terbaik Untuk Meningkatkan Keterampilan Anda

superziper – Jika Anda ingin mencoba Bordir Jarum Pukulan, teruslah membaca 10 tips terbaik saya untuk pemula.

Tip Bordir Jarum Pukulan

Pukulan jarum adalah teknik kerajinan yang cocok untuk segala usia. Bahkan anak saya yang berusia tiga tahun dapat mempelajari dasar-dasarnya dengan sedikit pelatihan. Ini adalah salah satu jenis menjahit tercepat, dan sangat memuaskan. Jika Anda ingin memulai menyulam jarum suntik, jangan lewatkan Cara Menusuk Jarum Untuk Pemula .

Siap mencoba bordir Punch Needle? Hanya ada beberapa tips dan trik yang perlu Anda ketahui! Berikut adalah sepuluh tips saya untuk kesuksesan jarum pukulan.

Anda bisa memulai dengan jarum punch segera. Persediaan yang dibutuhkan relatif murah dan kecil. Anda tidak perlu menginvestasikan banyak waktu, uang, atau ruang untuk memulai meninju jarum. Dan, Anda bisa langsung memulai dengan salah satu pola jarum pelubang ini .

Bahkan lebih baik? Ini sangat mudah untuk dipelajari. Setelah beberapa instruksi dan eksperimen dengan dasar-dasar jarum pelubang, Anda dapat segera mulai membuat objek yang indah. Berikut adalah beberapa tips untuk membantu Anda :

1. Gunakan kain yang benar untuk alas bedak Anda

Jika Anda meninju dengan benang permadani, Anda pasti ingin mencari kain Kain Monk. Kain Monk 100% kain katun dengan tenunan yang kokoh namun fleksibel. Gunakan kain biksu untuk kain pendukung Anda saat Anda membuat bantal, tas, boneka, atau bahkan karpet jarum.

Kain Monk tersedia beberapa ukuran tenun. Untuk jarum pelubang, Anda menginginkan kain biksu dengan tenunan yang lebih rapat. Untuk meninju jarum, pilih kain biksu dengan sekitar 12 lubang per inci. Hati-hati, karena sebagian besar toko kerajinan — seperti Joann — membawa jenis kain biksu dengan tenunan yang jauh lebih besar, biasanya 7 lubang per inci. Jenis kain biksu ini memiliki tenunan yang sangat terbuka, yang berarti benang Anda tidak akan dipegang dengan erat dan dapat terlepas.

Jika Anda meninju dengan jarum halus dan benang bordir, Anda akan ingin menggunakan kain seperti Kain Weaver untuk kain dasar Anda. Weaver’s Cloth adalah campuran poli-kapas dengan tenunan yang rata dan bobot yang lebih berat. Anda dapat menemukan Weaver’s Cloth secara online, dan di bagian bawah toko kerajinan seperti Joann.

2. Gunakan benang dengan berat yang tepat

Gunakan ukuran benang yang cukup tipis untuk mengalir dengan mudah melalui alat jarum pelubang, namun cukup tebal untuk tetap berada di lubang-lubang kain pondasi. Untuk digunakan dengan jarum punch Amy Oxford, saya merekomendasikan benang permadani 3 lapis atau benang rajut berukuran besar. Anda juga dapat menggunakan dua helai benang dengan bobot wol yang disatukan, atau bahkan 3 atau 4 helai benang dengan bobot kaus kaki yang disatukan.

Untuk menggunakan jarum pengukur yang lebih kecil seperti Ultra punch, Anda dapat menggunakan benang bordir 6-untai, seperti benang bordir DMC.

3. Gunakan bingkai yang tepat untuk menahan kain agar kuat saat meninju

Lingkaran bordir kayu dasar biasanya tidak bisa menahan kain cukup kencang untuk bordir jarum punch. Dengan setiap jahitan, kain menjadi lebih longgar, dan akhirnya membuat seluruh proses benar-benar membuat frustrasi. Sebagai gantinya, carilah kerangka tugas berat yang dibuat untuk jarum pelubang.

Beberapa frame terbaik adalah frame gripper strip atau frame bordir Q-snap PVC . Ini adalah bingkai persis yang saya gunakan, dan saya sangat menyukainya.

Jika Anda ingin menggunakan lingkaran, saya merekomendasikan lingkaran plastik tanpa selip seperti Morgan atau Clover. Anda juga dapat membuat bingkai paku karpet DIY, atau bahkan menggunakan stapler untuk menjepit kain pendukung Anda ke bingkai kayu.

4. Pertahankan ketegangan yang ketat pada kain

Selalu kencangkan kain drum-head (cukup kencang untuk memantulkan koin) sehingga jarum Anda dapat membentuk jahitan dengan benar dan rapi.

5. Jauhkan ketegangan longgar pada benang

Ini adalah tip kecil, tetapi dapat membuat perbedaan besar. Pastikan Anda memiliki banyak celah di ujung bola benang. Jika tidak, ketegangan apa pun yang Anda miliki dapat menarik jahitan Anda.

6. Perhatikan arah jarum Anda saat menjahit

Ujung jarum yang terbuka menghadap ke arah jahitan. Dengan kata lain, lubang jarum harus selalu menghadap ke arah Anda meninju. Pimpin dengan sisi terbuka.

7. Untuk jahitan yang rata , dan putaran yang rata, tekan ke bawah pada kedalaman yang konsisten

Tekan jarum ke dalam kain sampai bagian gagang kayu menyentuh kain. Panjang jarum menciptakan kedalaman loop. Jika Anda menekan ke tempat yang sama pada setiap jahitan, maka loop akan menjadi tinggi tumpukan yang konsisten di ujungnya.

8. Jangan angkat ujung jarum dari permukaan kain di antara jahitan

Sebaliknya, cukup seret ujung jarum pukulan melintasi permukaan. Jika Anda menarik terlalu jauh, loop Anda akan tidak rata — atau lebih buruk lagi, loop Anda akan terus keluar.

9. Mulailah dengan garis besar

Gunakan jahitan yang lebih kecil dan lebih dekat di garis daripada jahitan isi. Cobalah untuk 6 jahitan per inci untuk garis luar, dan 4 jahitan per inci untuk mengisi bentuknya.

10. Memperbaiki Kesalahan

Jika Anda tidak menyukai suatu area, Anda dapat menarik kembali jahitan Anda. Pelan-pelan dan hati-hati, agar tidak terlalu banyak merobek.

Untuk memperbaiki bekas pukulan yang tertinggal di kain biksu, usapkan kuku Anda di atas kain untuk menutup lubang di tenunan. Kemudian, coba lagi!