Berbagai Macam Tentang Menyulam

Berbagai Macam Tentang Menyulam – Kegiatan menyulam sering sekali dilakukan oleh para kaum wanita terutama ibu-ibu. Menyulam membutuhkan keahlian khusus, kesabaran serta keuletan tingkat tinggi. Menyulam merupakan salah satu aktivitas yang dapat melatih kesabaran dan juga kedisiplinan.

Hasil sulaman juga mempunyai nilai ekonomis yang cukup tinggi dan banyak diminati sebagai hiasan salah satunya untuk taplak meja, pajangan dinding, tutup toples, hiasan baju, dan lain sebagainya. Hasil dari menyulam tentu sangat membantu perekonomian keluarga. Bahkan sangat cocok jika dikoordinir dengan baik untuk kegiatan para ibu-ibu pengajian.

– Motif-motif Menyulam
Menyulam biasanya dilakukan diatas kain polos. Ketika Anda akan menyulam pastikan Anda memilih warna kain yang netral. Diantara kain yang cocok digunakan untuk menyulam seperti warna putih, hitam, biru, merah marun dan lain sebagainya.

Motif menyulam sangat banyak dan beraneka ragam. Biasanya motif sulam sesuai dengan fungsi dari sulaman tersebut. Berikut ini adalah motif-motif sulaman yang sering dibuat oleh salah satu anggota judi bola yang hasilnya di jual secara online, yaitu:

• Bunga
Motif bunga biasanya sering sekali digunakan khususnya jika akan membuat taplak meja, sarung bantal gorden dan lain sebagainya. Selain dapat diterapkan untuk berbagai macam hiasan motif ini merupakan yang paling mudah jika dibandingkan ketika membuat motif atau bentuk yang lain
Jika Anda sedang dalam proses belajar maka sebaiknya dimulai dengan membuat motif bunga terlebih dahulu. Buatlah motif bunga yang paling sederhana.

• Motif pemandangan
Motif pemandangan juga banyak digunakan. Biasanya motif ini diaplikasikan sebagai hiasan dinding atau sarung bantal kursi maupun sofa. Untuk membuat motif ini Anda memerlukan benang dengan jumlah warna yang lebih banyak dibandingkan jika membuat motif bunga. Selain itu Anda perlu untuk lebih teliti dan fokus ketika membuatnya.

Motif pemandangan biasanya tentang laut, sungai, air terjun, hutan, taman dan lain sebagainya. Jika membuat motif ini pastikan Anda membuatnya dengan teratur agar hasil yang Anda peroleh lebih rapi dan bagus.

• Motif geometris
Motif selanjutnya yang biasanya digunakan untuk menyulam yaitu motif geometris. Biasanya motif ini paling banyak diaplikasikan untuk taplak meja, sarung bantal atau hiasan dinding. Motif jenis ini sangat cocok jika digunakan untuk rumah dengan model minimalis dan juga klasik.

Dalam menyulam Anda tidak boleh sembarangan. Perlu bekal khusus untuk membuat hasil sulaman yang bagus dan mempunyai harga jual tinggi. Jika perlu Anda harus belajar dengan orang-orang yang sudah lama berpengalaman dan terlatih dalam dunia menyulam.

– Bekal Penting Untuk Membuat Sulaman
Ada beberapa bekal yang perlu Anda perhatikan jika ingin mempunyai kemampuan menyulam tingkat tinggi. Adapun bekal itu adalah sebagai berikut:

• Kuasai teknik menyulam
Sebelum menyulam pastikan Anda mengetahui secara detail tentang teknik-teknik yang digunakan untuk membuat sulaman. Karena menyulam mempunyai banyak teknik tusukan yang berbeda. Agar hasil sulaman Anda bagus dan rapi maka penting untuk menguasai teknik tusukan menyulam tersebut. Untuk mempelajari teknik tersebut banyak cara yang dapat Anda lakukan diantaranya seperti belajar melalui youtube, internet bahkan mengambil kursus menyulam.

• Pelajari jenis benang dan cara memadukan warna
Selain teknik tentang tusuk sulam yang harus Anda pelajari penting juga mempelajari tentang jenis-jenis benang. Karena benang sulam sangat banyak jenisnya dengan berbagai macam tekstur dan juga harga. Ada jenis benang yang mempunyai tampilan lebih mengkilap, halus dan lain sebagainya.

Ilmu tersebut sangat penting terutama dalam hal menyelaraskan warna benang satu dengan yang lain. Karena hal tersebut sangat menentukan hasil akhir dari sulaman yang Anda buat.

Jika Anda ingin menjadi pennyulam handal dengan kemampuan yang luar biasa wajib mengetahui tentang berbagai macam motif dan juga mempunyai bekal yang cukup. Semoga berhasil.

5 Hal Yang Perlu Dipersiapkan Sebelum Menyulam
Artikel Blog Media Seni

5 Hal Yang Perlu Dipersiapkan Sebelum Menyulam

5 Hal Yang Perlu Dipersiapkan Sebelum Menyulam – Menyulam merupakan salah satu teknik jahit tangan yang banyak digunakan untuk menghasilkan suatu motif atau bentuk hiasan tertentu. Adapun beberapa contoh motif atau ragam sulam yang biasa digunakan ialah bunga, kupu-kupu, daun dan berbagai bentuk lainnya. Beberapa motif tersebut memiliki teknik yang berbeda-beda dalam menjahitnya, terkecuali jika Anda menggunakan bentuk sesuai dengan keinginan atau selera Anda sendiri. Oleh sebab itu, penguasaan teknik dasar menyulam sangat penting untuk Anda kuasai sebelum menguasai brberapa teknik motif dan ragam bentuk lainnya. Selain itu, mempersiapakn bahan dan peralatan yang tepat juga termasuk salah satu upaya penting yang harus Anda lakukan sebelum memulai menyulam.

Adapun di bawah ini ialah beberapa hal yang harus Anda persiapkan terlebih dahulu sebelum memulai menyulam:

  1. Memilih jenis kain atau baju yang tepat digunakan untuk mrnyulam mengingat tidak semua jenis kain bisa dijadikan sebagai media sulam.
  2. Mempersiapakn bidangan atau pembidamg sulam yang sesuai dengan motif yang akan Anda bentuk. Pada umumnya pembidang tersedia dalam berbagai macam ukuran, mulai dari yang terkecil sampai terbesar sehingga Anda bisa memilihnya sesuai kebutuhan dan bentuk dari motif yang akan dibuat. Selanjutnya, jepit kain menggunakan pembidang tersebut dengan erat agar kain tidak mudah terlepas ketika proses menyulam sedang berlangsung.
  3. Menentukan motif apakah yang akan Anda sulam, jika diperlukan Anda bisa menggambar atau membuat sketsa motif terlebih dahulu pada media kain yang akan digunakan menggunakan pensil atau sejenisnya agar tidak mudah terhapus atau hilang.
  4. Menentukan blok warna pada bagian-bagian tertentu dalam motif yang akan disulam, seperti misalnya membedakan warna sketsa antara daun dan bunga ketika Anda menginginkan sulam motif tanaman. Hal ini dilakukan dengan tujuan untuk meminimalisir terjadinya kesalahan pemakaian benang ketika menyulam.
  5. Menentukan panjang benang sulam sesuai kebutuhan atau secukupnya saja mengingat benang yang terlalu panjang justru lebih mudah menyangkut.

Ke-5 poin di atas merupakan hal-hal yang harus Anda perhatikan sebelum mulai menyulam suatu ragam bentuk atau motif. Setelah itu, Anda bisa memulai menyulam dengan berbagai teknik atau ragam jahit yang anda kuasai. Mengenai jenis brnang dan jarum yang biasa digunakan tersedia dalam berbagai macam varian, mulai dari jarum yang berukuran kecil, sedang sampai besar sekalipun. Disamping itu, jenis benang sulam yang tersedia juga cukup beragam, mulai dari jenis, merk dan warna. Berbagai macam warna yang ada bisa Anda jadikan sebagai kombinasi yang nantinya akan memberikan keindahan pada sulaman Anda. Bahkan, terdapat juga ragam warna benang sulam gradasi yang bisa digunakan ketika Anda menginginkan warna gradasi pada motif tertentu seperti misalnya warna daun hijau muda yang memiliki gradasi sampai pada bagian ujungnya berwarna hijau tua.

Disamping ke-5 poin di atas, Anda juga bisa banyak belajar mengenai info menyulam melalui tutorial video yang saat ini dapat dengan mudah Anda akses melalui situs IDN Poker maupun situs internet lainnya. Dalam media tersebut, Anda bida sekaligus mengetahui mengenai teknik dan keperluan yang diguankan untuk menghasilkan suatu motif tertentu. Mengenai bahan dan peralatan yang bisa diguankan pada umumnya akan dapat dengan mudah Anda temukan di toko-toko peralatan dan perlengkapan jahit terdekat di kota Anda dengan harga yang beragam. Dengan demikian, Anda tidak perlu ragu lagi untuk segera memulai menyulam dalam kain ataupun baju-baju favorit Anda.

Alat-alat Yang Harus Dilengkapi Untuk Menyulam
Artikel Blog Fashion Galeri Media Seni

Alat-alat Yang Harus Dilengkapi Untuk Menyulam

Alat-alat Yang Harus Dilengkapi Untuk Menyulam – Menyulam merupakan salah satu keahlian yang tidak semua orang dapat melakukannya. Butuh keahlian khusus agar Anda mampu membuat kerajinan tangan perpaduan benang dan juga kain tersebut. Selain keahlian menyulam juga memerlukan kesabaran, tanpa kesabaran hasil sulaman Anda mungkin akan jelek bahkan tidak mungkin selesai. Ketika menyulam Anda membutuhkan beberapa peralatan seperti jarum, benang, kain peralatan lainnya. Sebelum menyulam sebaiknya persiapkan keperluan atau alat-alat yang dibutuhkan untuk menyulam.

1. Alat-alat Untuk Menyulam
Berbagai macam alat menyulam yang juga digunakan untuk menjahit. Diantara alat-alat yang harus dimiliki jika Anda akan menyulam diantaranya adalah sebagai berikut:
• Jarum sulam
Jarum yang digunakan untuk menyulam berbeda dengan jarum yang digunakan untuk menjahit. Jarum merupakan alat utama jika Anda ingin menyulam. Jenis ujung jarum sulam sangat beraneka ragam tergantung media yang Anda gunakan. Namun kebanyakan pada bagian pengait benang jarum sulam mempunyai ukuran lingkar yang lumayan besar dibandingkan dengan jarum jahit. Sedangkan ujung yang tajam ada dua jenis yaitu tumpul dan runcing.

• Benang sulam
Benang merupakan alat penting yang juga harus dilengkapi jika Anda menyulam. Jika Anda ingin menyulam maka gunakanlah benang khusus menyulam untuk mendapat hasil sulaman yang maksimal. Selain benang menyulam juga dapat menggunakan pita. Benang sulam juga mempunyai tingkatan harga yang berbeda. Bagi pemula jika ingin membeli benang sulam maka bertanya terlebih dahulu kepada pemilik toko agar Anda tidak salah dalam membeli benang.

• Widangan atau bentangan
Widangan atau bentangan merupakan peralatan yang juga dibutuhkan jika Anda menyulam. Fungsi widangan atau bentangan yaitu agar mempermudah ketika Anda menyulam dan juga membuat kain tetap rapi atau tidak kusut. Ukuran widangan sendiri berbeda-beda namun mempunyai bentuk yang sama yaitu lingkaran.


• Gunting
Peralatan selanjutnya yang juga sangat penting jika Anda menyulam yaitu gunting. Gunting mempunyai fungsi khusus yaitu untuk menggunting pita atau benang sebelum atau sesudah menyulam. Sekedar untuk saran lebih baik gunakan gunting khusus jahit. Karena gunting khusus jahit lebih tajam jika digunakan untuk menggunting pita atau benang serta kain.
Ketika semua alat-alat tersebut sudah Anda lengkapi maka Anda sudah siap untuk menyulam. Namun sebelum menyulam pastikan Anda sudah menyiapkan segala macam yang dibutuhkan untuk menyulam.

2. Persiapan Sebelum Menyulam
Sebelum Anda menyulam sebaiknya Anda mempersiapkan segala macam perlengkapan pendukung yang mana akan membuat hasil sulaman Anda lebih bagus dan tertata. Berikut ini adalah persiapan yang harus Anda lakukan jika akan menyulam:
• Membuat pola
membuat pola sulaman yang ingin Anda buat sangat perlu dilakukan. Dimana pola tersebut akan membantu Anda untuk memberi petunjuk bagian mana saja yang akan disulam serta bentuk sulaman. Dalam membuat pola sebaiknya Anda juga harus menentukan warna apa saja yang nantinya digunakan. Pola menyulam sangat beraneka ragam diantaranya seperti pemandangan, bunga, bangunan, geometris dan lain sebagainya.

• Benang sesuai warna
Ketika akan menyulam sebaiknya Anda telah mempersiapkan benang dengan warna apa saja yang dibutuhkan. Masukkan benang tersebut ke tempat khusus dan letakkan di samping Anda jika akan melakukan kegiatan menyulam. Karena kegiatan tersebut akan membantu Anda selama proses menyulam.

• Ukur kain
Ketika menyulam tentu Anda membutuhkan kain sebagai media yang digunakan untuk menyulam. Sebaiknya kain tersebut sudah Anda ukur dengan ukuran yang Anda butuhkan. Sehingga itu akan memudahkan Anda ketika proses menyulam berlangsung.

Menyulam dapat Anda lakukan dengan mudah dan lebih cepat jika semua perlengkapan yang dibutuhkan sudah tersedia. Oleh sebab itu sebelum menyulam pastikan semua peralatan tersebut ada di dekat Anda.

Artikel Blog Fashion Galeri Media Seni

Jenis-jenis Sulaman Berdasarkan Bahan Utama yang harus Diketahui

Jenis-jenis Sulaman Berdasarkan Bahan Utama yang harus Diketahui – Menyulam merupakan salah satu kerajinan tangan yang sudah ada sejak zaman dulu dan kabarnya pertama kali ditemukan di negara Mesir. Hal tersebut dibuktikan dengan banyaknya ditemukan peninggalan-peninggalan zaman kuno yang berbentuk sulaman yang menggunakan bahan tumbuh-tumbuhan yang disulam di atas kulit binatang. Tidak hanya itu, budaya-budaya tradisional yang ada di Mesir juga banyak yang menggunakan kain sulam. Kini, kerajinan tangan menyulam pun sudah sangat berkembang pesat dengan bahan yang beraneka ragam dan hasil yang lebih bervariasi.

Jenis-jenis Sulam Berdasarkan Bahan Utama

1. Sulaman benang
Sulaman benang merupakan kerajinan tangan menghias kain yang menggunakan benang sebagai bahan utamanya. Pengerjaannya dilakukan secara dekoratif dengan memakai beragam jenis teknik tusukan yang dibuat untuk membuat pola atau desain yang diinginkan. Biasanya, sulam benang akan menggunakan teknik sulam yang paling mendasar dengan mengkombinasikan dengan beragam tusukan. Biasanya digunakan untuk hiasan tas, pakaian hingga hijab.

2. Sulaman pita
Sulaman pita merupakan kerajinan tangan menghias kain, dimana pita digunakan sebagai bahan utama. Kelebihan dari jenis sulaman yang satu ini yaitu dapat memberikan efek tiga dimensi karena ukuran pita yang biasanya cenderung lebih besar dari benang. Sebab, bahan pita yang digunakan untuk menyulam ukurannya beragam, maka jenis yang dihasilkan pun akan lebih bervariasi. Berikut adalah ciri-ciri dari sulam pita, diantaranya yaitu:

• Pita akan digunakan sebagai bahan utama untuk menyulam
• Efek yang dihasilkan adalah tiga dimensi karena ukuran pita yang lebih besar dari benang
• Hasilnya lebih bervariasi karena bahan pita sangat beragam.
Umumnya terdapat dua aliram pada sulam pita yang dapat Anda gunakan. Dua aliran tersebut adalah Eropa dan Jepang dengan penjelasan sebagai berikut:

• Aliran Jepang

Pada aliran Jepang, teknik sulaman yang akan digunakan tidak jauh berbeda dari teknik sulam yang lain. Hal yang membedakan hanya terletak apda bahan yang digunakan saja nantinya. Ada banyak teknik sulaman benang yang sangat bisa diaplikasikan pada aliran Jepang dan demikian sebaliknya. Biasanya pita yang digunakan adalah pita satin dan aliran Jepang banyak diimplementasikan pada hiasan di taplak meja, tempat tissue, baju dan masih banyak lagi.

• Aliran Eropa

Tidak seperti aliran Jepang, aliran Eropa akan dikerjakan dengan merangkai pita lebih dulu menjadi suatu bentuk yang diinginkan baru kemudian dilekatkan pada kain. Biasanya, setelah direkatkan selanjutnya akan langsung dijahit dan pita yang digunakan adalah pita organdi.

3. Sulaman payet

Sulaman payet merupakan kerajinan tangan menghias kain yang menggunakan payet atau manik-manik sebagai bahan dasar untuk membentuknya. Teknik sulaman payet akan sangat berbeda dengan sulaman benang maupun pita, karena penggunaan jarum untuk sulam ini juga berbeda dari jarum yang digunakan pada sulaman benang dan pita.

Cara Memasukkan Kain ke Ram Sulam

Ketika menyulam, Anda pasti akan sangat membutuhkan ram sulaman. Biasanya ram sulaman ada banyak jenisnya. Tetapi, yang paling banyak digunakan adalah yang jenis kayu dan plastik bundar. Untuk memasukkan ram ke kain, Anda bisa mengikuti panduan dari salah satu pemain casino online yang sudah mahir dalam bidang ini dalam membuat ram, yaitu :

• Potong kain yang lebih besar dari ram
• Kemudian longgarkan sekrup pada bagian atas ring dan pisahkan kedua bagian ram.
• Berikutnya, letakkan potongan kain di atas ram pada bgian dalam.
• Jika kain sudah berada pada bagian atas ring bagian dalam, selanjutnya tekan ring bagian luar ke bawah di atas ring bagian dalamnya.
• Sekrup dikencangkan sedikit lalu tarik kain agar lebih kencang, setelah kain kencang, maka terakhir kencangkan sekrup.

Jenis-jenis Tusukan pada Kerajinan Tangan Menyulam
Artikel Blog Seni

Jenis-jenis Tusukan pada Kerajinan Tangan Menyulam

Jenis-jenis Tusukan pada Kerajinan Tangan Menyulam – Menyulam menjadi salah satu kerajinan tangan yang bisa dilakukan oleh siapapun. Dimana keterampilan ini akan mengombinasikan antara benang, pitra payet dan benda-benda lainnya yang tujuannya untuk menghasilkan keindahan. Ketika Anda ingin menyulam, ada banyak teknik yang bisa dilakukan, setidaknya terdapat 80 teknik sulaman yang bisa digunakan untuk menghasilkan suatu karya yang indah. Namun dalam pembahasan kali ini hanya akan dibahas beberapa saja. Apa saja? Simak ulasannya sampai selesai ya!

Teknik Dasar dalam Menyulam yang harus Diketahui

– Tusuk Tikam Jejak

Ketika Anda menyulam, tusuk tikam jejak merupakan tusuk yang dikerjakan dengan teratur pada jaraknya yang kecil. Apabila dilihat dari atas, maka hasilnya akan menyerupai seperti jahitan mesin, sedangkan apabila dilihat dari bawah, maka akan tampak seperti jahitan rangkap. Tusuk tikam jejak bisa digunakan untuk mengganti jahitan mesin.

– Tusuk Jelujur

Tusuk jelujur merupakan tusuk sangat sederhana dari tusuk yang lain dan pengerjaannya pun bisa cepat diselesaikan. Anda hanya perlu menusuk benang dari atas ke bawah, lalu dari bawah menuju ke atas dan selanjutnya seperti itu. Biasanya, tusuk ini akan digunakan untuk membuat jahitan yang bersifat sementara dan belum dijahit di mesin. Sebaiknya, dikerjakan mulai dari kanan menuju kiri.

– Tusuk Feston

Tusuk Feston sering juga disebut dengan tusuk selimut. Sebab, biasanya tusuk ini terdapat pada selimut bayi. Tusuk ini biasa digunakan untuk menyelesaikan pinggiran tas atau bahasa lainnya yaitu digunakan untuk menggantikan mesin obras. Tidak hanya itu, tusuk ini juga biasanya akan dipakai untuk menghias bagian tepi kain dan akan digunakan pada pengerjaan kerajinan tangan yang terbuat dari flannel.

-Tusuk Flanel

Tusuk Flanel akan digunakan untuk mengeson atau mengelim pinggiran pakaian yang diobras, dengan bentuk seperti zig-zag namun bersilangan antara atas dan bawahnya.

Tusuk Batang
Tusuk batang biasanya disebu juga dengan tusuk tangkai karena mirip seperti tali tambang. Tusukan ini dilakukan dengan cara mundur dari kiri ke kanan. Apabila And amembuat tusuk ini, maka harus memastikan bahwa letak benang tetap dari mulai pengerjaan hingga selesai. Agar mengetahui rapi atau tidaknya tusuk ini, maka Anda bisa melihat bagian bawah. Hasil tusuk batang baik jika tampak seperti tusuk tikam jejak yang sangat rapi di bagian bawahnya.

-Tusuk Ranting

Biasanya tusuk ranting akan memberikan efek satu arah dan terdapat banyak variasinya, mulai dari tusuk ranting rantai, tulang daun, ranting tertutup dan lain sebagainya. Jenis tusuk ini muncul pertama kali pada abad ke-19 di Inggris, dimana dipakai untuk menghias piama.

-Tusuk silang

Tusuk silang atau yang biasa disebut kruisteek merupakan tusukan yang cara pengerjaannya menyilang-nyilang dengan dua arah yang menyerong. Hasil sulamamnya akan seperti tanda silang yang menyambung teratur dengan jarak yang disesuaikan dengan keinginan Anda. Namun disarankan, pengerjaan tusuk ini dilakukan pada kain yang benang tenunannya dapat dihitung seperti bahan strimin.

-Tusuk rantai

Tusuk rantai akan terlihat seperti sambung menyambung. Penyelesaian tusuk ini harus sediki longgar, apalagi jika yang dikerjakan adalah garis lengkung. Biasanya, tusuk ini akan berperan sebagai pengisi sulaman yang kemudian akan ditutup menggunakan tusuk balut.

-Tusuk Holben

Tusuk holben biasa dikerjakan pada kaiin yang benang pakannya maupun benang lungsinnya mudah dihitung. Setiap bari tusukan ini pengerjaannya dilakukan dua kali atau bolak-balik.

-Tusuk Pipih

Tusuk pipih pengerjaannya lurus dari atas menuju bawah atau sebaliknya dan akan memberi kesan sedikit miring. Tusuk ini biasa disebut dengan tusuk satin akibat dari lembutnya permukaan seperti satin.