Sulaman

Cara Memilih Benang dan Kain Bordir

Cara Memilih Benang dan Kain Bordir, Saya sudah mencoba menyulam hampir semua hal dengan semua jenis benang dan benang.

Seperti yang dapat Anda bayangkan, ini tidak selalu berhasil dengan baik! Alih-alih meninggalkan Anda untuk belajar dari kesalahan Anda saat merawat jari yang sangat sakit, saya pikir saya akan memberikan sedikit panduan tentang apa yang menurut saya paling berhasil. ๐Ÿ™‚

Dalam pelajaran ini superziper.comย  akan membahas bagaimana memilih benang dan benang bordir, kapas mutiara, penyimpanan benang dan bagaimana memilih kain untuk bordir.

Langkah 1: Kapas Mutiara Vs Benang Beruntai Enam

Benang sulaman tangan tersedia dalam dua rasa: kapas mutiara (perle) dan benang enam helai. Di kelas ini saya akan secara eksklusif mengajar dengan benang enam helai, hanya karena itu yang saya lebih suka gunakan.

Enam benang untai dapat dibagi menjadi kelompok-kelompok untaian yang lebih kecil untuk menjahit dengan ketebalan yang berbeda.

Kapas mutiara tidak dapat dibagi-bagi, dan malah menjadi satu untai dalam beberapa ketebalan, termasuk ukuran 3, 5, 8, dan 12. Ukuran 3 sebanding dengan enam helai benang bordir, sedangkan ukuran 12 sebanding dengan satu helai benang bordir.

Sementara benang bordir rata dan halus saat dijahit, kapas mutiara memiliki tampilan bengkok yang khas.

Benang datang dalam gulungan dan kerucut, sedangkan kapas mutiara datang dalam gulungan dan bola.

Gulungan adalah bagaimana sebagian besar jenis benang ditemukan – benang hijau di atas berada dalam gulungan! Gulungan sering mengandung 8,7 yard benang. Kerucut seperti apa suaranya – benang yang sama, melilit kerucut! Kerucut sering datang dalam ukuran gram – 100 gram (450 yard untuk DMC) dan 500 gram (2270 yard untuk DMC). Bola benang datang seperti kapas mutiara ungu di atas. ๐Ÿ™‚

Langkah 2: Memilih Benang Bordir

Saat membeli benang bordir, penting untuk sangat berhati-hati dengan merek yang Anda pilih. Benang yang murah kemungkinan besar tidak tahan warna, yang berarti akan membuat warnanya luntur ke kain saat basah. Benang murah juga kasar dan sulit untuk dikerjakan, sehingga bisa membuat bordir Anda terlihat tidak rapi.

(Kapas mutiara yang dibeli di toko kerajinan hampir selalu berkualitas tinggi, jadi Anda tidak perlu khawatir di sana.)

Merek favorit saya adalah DMC .

Ini adalah benang yang paling banyak tersedia yang saya temukan di AS. Anda dapat menemukannya di hampir setiap toko kerajinan, quilting, atau menjahit! Saya sangat merekomendasikannya karena saya telah menyulam dengannya untuk seluruh karir bordir saya.

Saya tidak pernah memiliki masalah dengan pendarahan, dan itu bagus dan mudah untuk dikerjakan.

Merek Floss Populer Lainnya

Ada lebih banyak merek di luar sana, tetapi banyak di antaranya lebih sulit ditemukan dan memerlukan pemesanan khusus secara online.

Ingatlah bahwa setiap merek benang memiliki sistem penomoran sendiri dalam hal mengatur dan mencocokkan benang Anda. Misalnya, hitam adalah warna DMC 310 dan warna Anchor 403.

Membeli dalam jumlah besar

Sebagai penjahit awal, saya sangat menyarankan untuk mendapatkan berbagai macam warna tunggal. Ini akan memungkinkan Anda untuk mengetahui warna mana yang paling sering Anda gunakan.

Saya hanya benar-benar membeli hitam dalam jumlah besar oleh kerucut. Saya suka menguraikan semua jahitan satin saya dengannya dan sebagian besar teks saya dibuat dalam warna hitam, jadi saya menggunakan sedikit!

Jika Anda mulai menemukan diri Anda mengalami beberapa gelendong warna dalam waktu kurang dari sebulan, itu mungkin pertanda Anda harus mulai membeli dalam jumlah besar. Jika Anda memesan secara online, Anda bisa mendapatkan benang DMC warna apa saja dalam 12 skein box dari Joann dan toko online lainnya.

Langkah 3: Menyimpan Benang Bordir

Bagaimana Anda menyimpan benang bordir Anda terserah Anda, sungguh! Beberapa orang meninggalkannya sebagai gulungan, beberapa orang melepas kertas dan menyimpannya sebagai lingkaran benang, dan beberapa menggulung benang mereka ke kumparan.

Saya suka menggunakan kumparan dan mengatur benang saya dalam kotak plastik seperti yang ditunjukkan di atas. Saya mencoba untuk menyimpan hanya satu gelendong dari setiap warna di dalam kotak plastik. Saya menyimpan benang ekstra saya di dalam tas berritsleting agar tetap aman dari kotoran dan rambut.

Kumparan adalah kartu plastik atau kertas kecil yang Anda gunakan untuk menyimpan benang, seperti yang ditunjukkan di bawah ini.

Saya menulis nomor warna setiap gulungan benang pada kumparan plastik di spidol permanen. Hal ini memungkinkan saya untuk dengan mudah mengganti benang ketika saya mulai kehabisan dan membantu saya sedikit lebih teratur.

Untuk melilitkan gulungan benang ke gelendong, tarik potongan kertas dari setiap ujungnya. Gunakan jari Anda untuk “membuka” benang sehingga terlihat seperti foto kedua – lingkaran benang!

Sekarang, temukan ujung benang dan jepit pada kartu gelendong dengan ibu jari Anda, sambil perlahan mulai membungkus benang di sekitar kartu dengan tangan yang lain.

Pastikan Anda menggulung kumparan dengan sangat lembut. Jika Anda menarik terlalu kencang, benang akan melengkung dan berkerut.

Benang harus tetap terlihat cukup bulat! Jika mendatar saat Anda membungkusnya, Anda menariknya terlalu kencang.

Setelah kumparan Anda dililit, pastikan untuk menyimpannya di wadah apa pun yang Anda gunakan. Apalagi jika Anda memiliki hewan peliharaan atau anak-anak. Mereka menyukai benang. ๐Ÿ˜‰

PS Winding bobbin membutuhkan sedikit waktu, jadi ini adalah alasan yang bagus untuk duduk dan mendengarkan podcast favorit Anda atau menonton TV ๐Ÿ˜€

Langkah 4: Memasukkan Jarum dan Membagi Benang

Memasukkan Jarum

Untuk memasang benang pada jarum bordir, rapikan ujung benang dengan gunting tajam agar rata. Kemudian, tempelkan ujungnya di mulut Anda untuk membasahinya. Tekan ujung benang basah di antara ibu jari dan jari telunjuk untuk meratakannya.

Anda mungkin berpikir ini menjijikkan, tetapi begitulah yang telah dilakukan sejak awal. ๐Ÿ˜‰

Jika Anda mengalami masalah, saya sangat merekomendasikan menjalankan ujung benang di atas sedikit Surga Benang – itu akan mengeraskan dan menghaluskan ujungnya, membuatnya lebih mudah untuk mendorong melalui lubang jarum.

Membagi Benang Bordir

Saat Anda perlu membagi benang sulaman Anda menjadi beberapa helai, pisahkan untaian di tengahnya, lalu pisahkan!

Anda dapat membagi benang dari salah satu ujungnya, tetapi kemungkinan benang itu akan menggulung dan kusut di sekelilingnya dan membuat Anda frustrasi kecuali jika Anda memiliki pengalaman berkelahi dengan benang. ๐Ÿ˜‰

Langkah 5: Memilih Kain untuk Bordir

Pertama, apa yang tidak boleh dipilih:

  • Kain melar, seperti jersey atau bulu domba
  • Kain tenunan ketat atau kaku, seperti kanvas tebal atau denim
  • Kain halus, seperti bulu domba
  • Kain jahitan silang seperti terhitung Aida
  • Secara teknis, Anda dapat menyulam apa saja. Namun, kain di atas akan sangat sulit untuk Anda gunakan jika
  • Anda belum pernah menyulam sebelumnya. Saya tidak ingin Anda memulai perjalanan ini dengan berhenti marah karena bahannya terlalu sulit untuk dikerjakan. ๐Ÿ˜‰

Kain favorit saya untuk disulam adalah linen.

Saya menggunakan campuran linen / rayon dari Joann Fabrics ini hampir secara eksklusif. Saya memilikinya dalam warna putih dan alami, tetapi juga hadir dalam banyak warna lain! Saya selalu membelinya dalam jumlah besar saat sedang obral, karena saya mengerjakan sekitar 8-10 yard per tahun dengan pekerjaan bordir saya.

Linen lain yang ditunjukkan pada foto di atas adalah linen lurus (tidak ada serat rayon atau sintetis).

Saya suka mencuci dan mengecilkan linen sebelum saya menggunakannya.

Baca Juga : Jahitan Bordir Tangan yang Wajib Dipelajari Pemula

Kain lain untuk bordir:

  • Kain kasa. Muslin sering digunakan untuk menyusun pola dan mendukung selimut. Jika Anda mengikuti rute ini, cobalah untuk menemukan kain muslin dengan tenunan yang ketat. Letakkan tangan Anda di belakangnya dan pastikan Anda tidak melihatnya melalui kain muslin!
  • Kapas quilting. Kapas quilting adalah pilihan bagus lainnya. Tenunannya mirip dengan kain muslin, tetapi biasanya lebih buram.
  • Kain lebar. Kain lebar mirip dengan kain muslin tetapi biasanya sedikit lebih kaku. Pastikan Anda tidak dapat melihat tangan Anda melewatinya untuk hasil terbaik!

Langkah 6: Kain Pra-Cuci untuk Bordir

Saya suka mencuci kain sebelum saya menyulamnya.

Banyak kain cenderung menyusut saat dicuci, yang merupakan sesuatu yang sama sekali TIDAK Anda inginkan saat menyulam.

Menyulam sepotong pada kain yang belum dicuci dan kemudian mencuci bagian yang sudah jadi dengan air hangat dan sabun atau menekan dengan setrika panas setelah dicuci dengan air dingin akan menyebabkan kain menyusut. Benang Anda tidak akan menyusut dengan kecepatan yang sama, yang akan menyebabkan kerutan dan riak. Jahitannya akan terlihat kendur dan tidak sekencang yang seharusnya.

Ini akan membuat potongan Anda terlihat berantakan, yang akan memalukan setelah menghabiskan berjam-jam untuk itu!

Cara Mencuci Kain:

  1. Saat Anda membeli kain, periksa ujung baut untuk memastikannya bisa dicuci. Ambil foto label perawatan agar Anda ingat cara mencucinya!
  2. Letakkan potongan kain di atas permukaan yang besar dan rapikan setiap tepi mentah dengan gunting merah muda. Anda tidak perlu memotong banyak – 1/8 – 1/4 inci sempurna! Jangan memotong kain menjadi beberapa bagian sebelum dicuci.
  3. Jika Anda memiliki beberapa warna kain, pastikan untuk mengurutkannya berdasarkan warna. Kain bisa berdarah saat dicuci, jadi Anda tidak ingin mencuci sepotong kain gelap dengan yang terang.
  4. Cuci dan keringkan sesuai dengan instruksi perawatan.
    Lipat kain dan simpan. Anda akan memotong dan menekan kain sesuai kebutuhan nanti!

Untuk pelajaran selanjutnya tentang cara memilih dan menggunakan lingkaran, klik di sini !

Share via
Copy link
Powered by Social Snap