informasi, Sulaman

20 Tips Bordir Terbaik Untuk Meningkatkan Keterampilan Anda

20 Tips Bordir Terbaik Untuk Meningkatkan Keterampilan Anda – Ingin menemukan tips dan trik bordir untuk meningkatkan keterampilan Anda? berikut 20 tips bordir terbaik untuk meningkatkan keterampilan Anda

20 Tips Bordir Terbaik Untuk Meningkatkan Keterampilan Anda

 Baca Juga : 8 Tips Membuat Jahitan Sulam Tangan Lebih Rapi

superziper – Tips menyulam: Sebelum Anda mulai

1. Pra-cuci

Jika kain Anda memiliki warna yang kuat, maka Anda harus mencuci terlebih dahulu untuk menghilangkan pewarna berlebih. Ini sangat penting jika barang jadi Anda akan dicuci dan warna kainnya bisa masuk ke dalam benang. Mencuci kain Anda sebelum Anda menjahit berarti bahwa jika akan menyusut, kain itu akan menyusut sebelum Anda menambahkan jahitan bordir Anda.

2. Siapkan kain Anda

Untuk mencegah kusut atau menghentikan benang tersangkut di tepi kain saat Anda bekerja, Anda dapat menggunakan metode cepat dan sederhana untuk melipat selotip di sekitar tepi kain. Ini sangat ideal untuk proyek kecil yang tidak membutuhkan waktu lama untuk Anda selesaikan. Jika Anda mencoba proyek yang lebih besar, ada baiknya meluangkan sedikit waktu untuk menyelesaikan tepi kain dengan mesin zig zag atau membalik tepi dan mengelim dengan tangan dengan jahitan tempel. Untuk opsi cepat, rapikan tepi kain Anda dengan Pinking Shears. Ini akan memberikan tepi zig zag yang akan menghentikannya agar tidak berjumbai saat Anda menjahit.

3. Use interfacing

Jika kain Anda ringan, tekan interfacing fusible berbobot sedang di sisi kain yang salah sebelum menyulam. Ini membuat kain lebih stabil dan menghentikannya meregang keluar dari bentuk. Ini juga mencegah jahitan di bagian belakang menarik bagian depan, memberi Anda hasil akhir yang lebih baik.

4. Pressing

Selalu tekan kain Anda sebelum Anda mulai menjahit karena Anda akan mendapatkan hasil akhir yang lebih halus dan tidak akan menjahit lipatan apa pun ke dalam pekerjaan Anda.

Kiat menyulam: Memilih bahan dan alat

5. Kain cetak

Coba gunakan kain bermotif atau bermotif daripada hanya kain polos. Sulaman pada kain bunga sangat efektif karena Anda dapat memperindah atau menonjolkan area tertentu untuk membuatnya menonjol untuk tampilan tiga dimensi yang efektif. Kain-kain ini juga dapat memberikan kisi-kisi yang berguna untuk diikuti oleh sulaman Anda. Kain gingham memiliki garis-garis seragam yang sangat berguna untuk jahitan silang sementara kain berbintik bagus untuk smocking atau jahitan bordir apa pun yang diuntungkan oleh garis putus-putus. Ticking atau kain bergaris apa pun juga sangat berguna karena garis yang dicetak dapat digunakan secara horizontal atau vertikal untuk menjaga jahitan Anda tetap rata.

6. Jahitan pada linen

Cobalah menjahit pada linen yang memiliki permukaan sedikit tidak rata karena slub alami yang muncul secara acak di seluruh kain – yang merupakan bagian dari pesona alamnya. Linen dibuat dari kulit bagian dalam tanaman rami dan biasanya lebih mahal daripada kapas karena mahal untuk diproduksi. Ini tersedia dalam berbagai tenun, berat, jumlah benang dan warna. Ini sangat kuat dan menyerap tetapi sangat mudah kusut sehingga paling baik ditekan saat lembab. Saat Anda menjahit pada linen, itu menjadi lebih lembut dan lebih cair tetapi setelah dicuci dan ditekan, kerenyahannya dipulihkan.

7. Membeli gunting

Gunakan gunting yang tepat untuk pekerjaan Anda. Gunting bordir harus kecil dan tajam untuk memotong ujung benang yang dekat dengan kain. Mereka juga dapat digunakan untuk membuka atau melepas jahitan jika perlu. Gunting penjahit adalah gunting berukuran sedang yang digunakan untuk memotong kain bordir sesuai ukuran. Pastikan mereka tajam dan hanya digunakan untuk kain.

Tip bordir: Mentransfer desain

8. Uji pena Anda

Metode transfer mana pun yang Anda pilih, selalu uji terlebih dahulu pada secarik kain kecil sehingga Anda tahu itu dapat dilepas dengan mudah.

9. Lakukan transfer Anda sendiri

Pena transfer setrika memungkinkan Anda membuat pola transfer sendiri dari karya seni apa pun. Untuk menggunakannya, telusuri pola secara terbalik pada kertas biasa atau kertas kalkir tebal. Tempatkan desain sisi kanan ke bawah ke permukaan kain dan tekan di tempatnya sampai garis-garisnya berpindah. Pena dan pensil ini bisa permanen jadi uji ini dulu.

10. Menambahkan teks

Jika Anda ingin menambahkan kata atau huruf pada sulaman Anda, tulis di kain dengan tulisan tangan Anda sendiri menggunakan pensil atau pena yang dapat dihapus dengan panas. Kemudian, cukup jahit di atasnya. Jika Anda menginginkan jenis huruf tertentu, Anda dapat mencetak teks yang Anda inginkan dan menelusurinya.

Kiat menyulam: Saat menyulam

11. Lindungi kain dari lingkaran

Jika Anda ingin melindungi kain bordir Anda agar tidak ditandai oleh lingkaran, yang sangat penting dengan kain halus, bungkus pita katun di sekitar cincin bagian dalam. Pastikan pita itu tumpang tindih saat Anda membungkusnya sehingga semua cincin tertutup, lalu kencangkan dengan kencang di ujungnya dengan menjahit pada tempatnya. Ini tidak hanya mencegah tanda cincin pada kain, tetapi juga akan memberikan kecocokan yang lebih ketat dan membantu menjaga kain tetap kencang.

12. Pencahayaan yang bagus

Pastikan Anda menjahit dalam pencahayaan yang baik. Jika Anda tidak menjahit di siang hari, belilah lampu siang hari sehingga Anda dapat melihat jahitan Anda lebih jelas dan Anda tidak membuat mata Anda tegang.

13. Menampilkan pekerjaan Anda

Jangan menggantung sulaman yang sudah jadi di bawah sinar matahari langsung karena kain dan jahitannya mungkin akan memudar seiring waktu. Anda dapat menggunakan kaca pelindung UV yang akan membantu meminimalkan hal ini jika perlu.

Tip bordir: Benang

14. Lipat benang

Coba lipat salah satu ujung benang dan dorong lipatan melalui lubang jarum saat Anda memasukkan jarum. Ini bekerja sangat baik saat menggunakan wol atau benang yang lebih tebal.

15. Gunakan sisi mata kanan

Beberapa jarum lebih mudah ditusuk dari satu sisi jarum daripada yang lain karena cara lubang jarum dicap. Tidak selalu jelas untuk melihat sisi mana dari jarum yang akan ditusuk, karena matanya bisa sangat kecil. Jika Anda kesulitan memasang benang pada jarum, coba balikkan dan masukkan benang dari sisi yang lain.

16. Panjang benang

Usahakan agar utas Anda tidak lebih dari 50 cm, karena panjang yang lebih panjang dapat menjadi kusut atau terpisah. Jika Anda menggunakan benang logam, jangan memotong benang Anda lebih dari 30 cm, karena benang akan lebih mudah dipisahkan dan kemudian menjadi sulit untuk dikerjakan.

17. Memisahkan benang

Beberapa utas harus dipisahkan menjadi jumlah utas yang ingin Anda gunakan. Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan memotong seutas benang, lalu pegang dengan lembut di antara ibu jari dan jari telunjuk Anda sekitar 5 cm dari salah satu ujungnya. Ambil satu helai dan tarik perlahan ke atas. Ini akan terpisah dengan mudah dari untaian lainnya.

18. Menggabungkan untaian

Jika Anda ingin menjahit dengan lebih dari satu untai, Anda harus selalu memisahkan untaian satu per satu lalu menggabungkannya kembali. Ini akan membuat untaian menjadi lebih rata saat Anda menjahit.

19. Coba nomor untaian yang berbeda

Variasikan jumlah untaian yang Anda gunakan di jarum Anda untuk efek dan eksperimen yang berbeda. Satu helai Backstitch akan memberikan garis halus halus yang akan membuat kurva halus sedangkan empat helai akan mengisi area menggunakan Satin Stitch cukup cepat dan memberikan efek terangkat. Latih ini pada kain cadangan untuk mendapatkan efek yang Anda inginkan.

20. Menggunakan kondisioner benang

Kondisioner benang atau lilin lebah digunakan untuk memotong panjang benang sebelum Anda menjahit untuk membantu menjaganya tetap halus, mencegahnya kusut, dan membuatnya lebih mudah lolos dari kain. Ini sangat disarankan saat menggunakan benang logam.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap