Sulaman

Cara Menyulam Taplak Meja Dengan Benang Wol

Cara Menyulam Taplak Meja Dengan Benang Wol – Meski Sulam Hias ini ialah serat daun tetapi wujud daun itu senantiasa ter buka. Pada saat kita menginginkan wujud tertutup kita wajib membuat Sulam Hias yang bisa menutup sekitar tepinya.

Cara Menyulam Taplak Meja Dengan Benang Wol

superziper – Sulam daun bunga Sulam Hias bagus sekali tampaknya apabila terbuat kelok dengan Sulam kaitan yang pergi arahnya. Sulam duri Schelai benang dilekatkan di atas kain dasar, pada bagian tengah dilekat dengan Sulam Hias yang silih lenyap dengan mengenakan benang lain.

Dikutip dari lelinofita, Bagi lukisan kegiatan yang kecil di sisi kanan kita mulai bertugas dari kanan atas ke arah dasar bagi ciri panah.

Sulam feston

Sulam Hias ini membolehkan banyak alterasi yang amat diketahui antara lain:

  •  biasa , atau tusuk selimut .
  •  bersilang .
  •  tertutup atau bentuk segitiga .
  •  berkelompok yang diikat .
  •  kaki dua dan tusuk feston berganda .
  •  berkelompok dengan antara .
  •  naik turun .

Tuusuk flanel tertutup, ataupun Sulam Sulaman Leiak berganda ataupun lisuk Hias bayang- bayang.

Metode meyulam alas meja. Sulam Hias ini kilat dibuatnya serta ialah 2 garis tertutup. Bila digunakan buat metode bordir bayang- bayang Sulam Hias ini digarap pada bagian yang kurang baik dari kain agresif. Pada bagian yang bagusnya ada 2 baris Sulam Sulaman jejak( sebab seperti itu menemukan julukan Sulam Hias bayang- bayang).

Baca juga : Langkah Membuat Kerajinan Sulam Karawo Khas Gorontalo

Pada metode Perzisch ayour digarap pada bagian kurang baik pula, alhasil bisa menutup aspek macam hiasnya sebaliknya pada bagian yang bagus ialah sesuatu relicl. Sulam flanel dilekar dengan Sulam koral. Sehabis membuat satu baris Sulam flanel lazim, kita bertugas dengan benang lain menempel tiap persimpangan Sulam Nanel dengan Sulam kaitan yang diputar( inilah yang diucap Sulam koral).

Sulam kaitan terbuka

Sulam Hias ini banyak digunakan serta dapat dipergunakan bagi keperluannya. Bisa digabungkan dengan Sulam Hias yang lain, buat membuat pinggiran serta selaku pengisi aspek yang ialah pola macam Hias beranting.

Sulam pipil

Metode meyulam alas meja. Sulam Hias ini bisa digarap buat memuat wujud yang jauh jauh. yang lebarnya bisa kita pastikan semau batin. Tampaknya lebih gampang digarap. Sulam ceper pada kain yang silang tenunannya bisa dihitung/ kain bagi

Sulam Hias ini wajib digarap pada kain yang bisa dihitung benang silangnya. Ini bisa digabungkan dengan Sulam Hias yang lain, yang menginginkan berbagai berbagai dasarnya.

Rumania ataupun Sulam biara

Sulam Hias itu terpakai sekali, di kerjakan selaku garis– garis atau selaku pengisi aspek– aspek kecil, lebih bagus dari Sulam ceper.

jelujur.

Sulam Hias ini sangat simpel, hendak namun amat berharga selaku dasar. Tuusuk Sulaman jejak). Sulam ini wajib digarap dengan cara tertib serta jaraknya kecil– kecil. Sulam Sulaman jejak dipergunakan buat memuat garis– garis pipih serta ialah dasar buat bermacam berbagai Sulam Hias lain nya semacam Sulam Hias merjan– merjan, Sulam Pekinces ataupun Sulam Sulaman jejak yang dikepang serta Sulam Sulaman jejak berbanda yang disisipi Sulam flanel.

ranting .

Sulam cabang memiliki dampak satu arah yang seakan– olah berkembang. Sulam Hias ini wajib digarap dengan cermat.

Tusuk rantai biku – biku

Metode meyulam alas meja. Sulam Hias ini bisa terbuat jauh jauh ataupun kecil– kecil serta rapat dengan metode begitu bagus sekali buat garis kisaran ataupun garis pinggir yang tebal Contouren). Metode bekerjanya jarum tadinya diSulamkan bukan di dalam sengkelit hendak namun senantiasa di dalam benang dari Sulam kaitan itu, tujuannya supaya tidak berkedut melainkan crat, schingga menemukan ujung yang tajam ataupun runcing. Sulam lubang kancing para penyakit.

Baca juga : 4 Cara Mudah Membuat Tas Rajut

Sulam Hias ini wajib digarap rapal– rapat buat pengerjaannya di bagian tengah materi ataupun Sulam penanganan lepi materi. Metode mengerjakannya, jarum diSulaman dari atas ke dasar dengan benang kegiatan yang terletak di dasar jarum dari kiri ke kanan, semacam perihalnya pada Sulam feston. Hendak namun saat sebelum jarum ditarik, benang kegiatan mulanya sekali lagi dilingkarkan di dasar jarum dari kanan ke kiri, setelah itu terkini benang serta jarum ditarik kokoh– kokoh. Dengan metode begitu terjadilah pinggir yang amat kokoh.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap