Artikel, Blog, Seni

Jenis-jenis Tusukan pada Kerajinan Tangan Menyulam

Jenis-jenis Tusukan pada Kerajinan Tangan Menyulam – Menyulam menjadi salah satu kerajinan tangan yang bisa dilakukan oleh siapapun. Dimana keterampilan ini akan mengombinasikan antara benang, pitra payet dan benda-benda lainnya yang tujuannya untuk menghasilkan keindahan. Ketika Anda ingin menyulam, ada banyak teknik yang bisa dilakukan, setidaknya terdapat 80 teknik sulaman yang bisa digunakan untuk menghasilkan suatu karya yang indah. Namun dalam pembahasan kali ini hanya akan dibahas beberapa saja. Apa saja? Simak ulasannya sampai selesai ya!

Teknik Dasar dalam Menyulam yang harus Diketahui

– Tusuk Tikam Jejak

Ketika Anda menyulam, tusuk tikam jejak merupakan tusuk yang dikerjakan dengan teratur pada jaraknya yang kecil. Apabila dilihat dari atas, maka hasilnya akan menyerupai seperti jahitan mesin, sedangkan apabila dilihat dari bawah, maka akan tampak seperti jahitan rangkap. Tusuk tikam jejak bisa digunakan untuk mengganti jahitan mesin.

– Tusuk Jelujur

Tusuk jelujur merupakan tusuk sangat sederhana dari tusuk yang lain dan pengerjaannya pun bisa cepat diselesaikan. Anda hanya perlu menusuk benang dari atas ke bawah, lalu dari bawah menuju ke atas dan selanjutnya seperti itu. Biasanya, tusuk ini akan digunakan untuk membuat jahitan yang bersifat sementara dan belum dijahit di mesin. Sebaiknya, dikerjakan mulai dari kanan menuju kiri.

– Tusuk Feston

Tusuk Feston sering juga disebut dengan tusuk selimut. Sebab, biasanya tusuk ini terdapat pada selimut bayi. Tusuk ini biasa digunakan untuk menyelesaikan pinggiran tas atau bahasa lainnya yaitu digunakan untuk menggantikan mesin obras. Tidak hanya itu, tusuk ini juga biasanya akan dipakai untuk menghias bagian tepi kain dan akan digunakan pada pengerjaan kerajinan tangan yang terbuat dari flannel.

-Tusuk Flanel

Tusuk Flanel akan digunakan untuk mengeson atau mengelim pinggiran pakaian yang diobras, dengan bentuk seperti zig-zag namun bersilangan antara atas dan bawahnya.

Tusuk Batang
Tusuk batang biasanya disebu juga dengan tusuk tangkai karena mirip seperti tali tambang. Tusukan ini dilakukan dengan cara mundur dari kiri ke kanan. Apabila And amembuat tusuk ini, maka harus memastikan bahwa letak benang tetap dari mulai pengerjaan hingga selesai. Agar mengetahui rapi atau tidaknya tusuk ini, maka Anda bisa melihat bagian bawah. Hasil tusuk batang baik jika tampak seperti tusuk tikam jejak yang sangat rapi di bagian bawahnya.

-Tusuk Ranting

Biasanya tusuk ranting akan memberikan efek satu arah dan terdapat banyak variasinya, mulai dari tusuk ranting rantai, tulang daun, ranting tertutup dan lain sebagainya. Jenis tusuk ini muncul pertama kali pada abad ke-19 di Inggris, dimana dipakai untuk menghias piama.

-Tusuk silang

Tusuk silang atau yang biasa disebut kruisteek merupakan tusukan yang cara pengerjaannya menyilang-nyilang dengan dua arah yang menyerong. Hasil sulamamnya akan seperti tanda silang yang menyambung teratur dengan jarak yang disesuaikan dengan keinginan Anda. Namun disarankan, pengerjaan tusuk ini dilakukan pada kain yang benang tenunannya dapat dihitung seperti bahan strimin.

-Tusuk rantai

Tusuk rantai akan terlihat seperti sambung menyambung. Penyelesaian tusuk ini harus sediki longgar, apalagi jika yang dikerjakan adalah garis lengkung. Biasanya, tusuk ini akan berperan sebagai pengisi sulaman yang kemudian akan ditutup menggunakan tusuk balut.

-Tusuk Holben

Tusuk holben biasa dikerjakan pada kaiin yang benang pakannya maupun benang lungsinnya mudah dihitung. Setiap bari tusukan ini pengerjaannya dilakukan dua kali atau bolak-balik.

-Tusuk Pipih

Tusuk pipih pengerjaannya lurus dari atas menuju bawah atau sebaliknya dan akan memberi kesan sedikit miring. Tusuk ini biasa disebut dengan tusuk satin akibat dari lembutnya permukaan seperti satin.